Berita Terkini

Lancar Membaca Al Qur’an: Dari Pembiasaan, Akan Terbiasa dan Menjadi Kebiasaan Oleh: Mustagfirin, S.Pd., M.Pd.

Tingkatan Sekolah Menengah Pertama merupakan jenjang pendidikan yang rentang usianya memasuki fase remaja. Menurut Islam fase usia remaja sudah memiliki kewajiban beribadah seperti sholat dan membaca al-Qur’an. Dalam praktiknya pun mereka harus sudah lancar dalam mengamalkan di kehidupan sehari – hari. Oleh karena itu pembelajaran agama Islam di sekolah sangatlah penting guna memberikan wadah atau tempat mereka untuk melakukan kebiasaan tersebut.

Namun, adanya pandemi covid-19 yang mewabah di Indonesia selama kurang lebih 2 tahun menyebabkan kegiatan belajar mengajar di sekolah terpaksa di berhentikan, dan system belajar siswa menjadi online. Sehingga para guru di sekolah tidak intens dalam memantau kebiasaan beribadah siswa di rumah khususnya dalam membaca al-Qur’an.

Berdasarkan faktor – faktor di atas, permasalahan yang terjadi di SMP Negeri 1 Jeruklegi adalah masih rendahnya kemampuan membaca al-Qur’an siswa sesuai dengan kaidah tajwid dan makharijul huruf, atau cara melafalkan huruf demi huruf dalam bacaan al-Qur’an khususnya kelas VII. Hal ini dikarenakan motivasi semangat belajar al-Qur’an rendah dan kurangnya pembiasaan secara pribadi di rumah maupun di sekolah. Selain itu penggunaan gadget yang berlebihan juga sangat mempengaruhi kebiasaan siswa di rumah.

Kemampuan membaca Al-Quran yang baik dan benar memerlukan tahapan-tahapan tertentu, hal ini sesuai dengan teori yang mengungkapkan bahwa kemampuan membaca Al-Quran dapat dimiliki melalui beberapa tahapan, yaitu tahap kemampuan melafalkan huruf-huruf dengan baik dan benar, sesuai dengan makhroj dan sifatnya (Djaluddin, 2012: 17). Tahap kemampuan membaca ayat – ayat Al-Quran sesuai dengan hukum – hukum tajwid dan kemampuan membaca Al-Quran dengan lancar dan tetap memperhatikan kaidah – kaidah ilmu tajwid, sehingga mampu melaksanakan anjuran Rasulullah yaitu membaca 30 juz dalam sebulan. Untuk meningkatkan ketrampilan baca al-Qur’an sesuai teori diatas, perlu adanya proses belajar sebagai suatu proses untuk memperoleh motivasi dalam pengetahuan, keterampilan, kebiasaan, dan tingkah laku (R. Gagne dalam Susanto 2013:2).

Hasil survey Guru Pendidikan Agama Islam, dari 256 siswa kelas VII terdapat 30% siswa belum lancar membaca al-Qur’an dan 5% siswa tidak bisa memabaca al-qur’an dalam hal ini

masih sulit dalam menghafal huruf hijaiyah. Dari hasil tersebut bagi siswa yang masuk dalam kategori tidak bisa membaca al qur’an dan masih lemah dalam menghafal huruf hijaiyah perlu adanya pembinaan khusus agar minimal dapat meningkatkan ketrampilan membaca al-qur’an serta mengenal huruf hijaiyah dan dapat membaca huruf hijaiyah sambung.

Melihat jumlah siswa yang belum bisa membaca dan belum bisa mengenal huruf hijaiyah, SMP Negeri 1 Jeruklegi berinovasi memberikan pengajaran al-Qur’an dengan Metode Al Barqy untuk meminimalisir siswa buta huruf hijaiyah melalui treatment yang dilakukan oleh perkumpulan guru agama Islam di sekolah selama kurang lebih 1 bulan.

Metode Al-Barqy adalah salah satu metode belajar membaca dan menulis Al-Qur’an yang ditemukan oleh Muhadjir Sulthon seorang dosen Fakultas Adab IAIN Sunan Ampel Surabaya. Metode ini disebut juga sebagai metode anti lupa karena struktur yang apabila pada saat siswa lupa dengan huruf – huruf atau suku kata yang telah dipelajari, maka akan dengan mudah dapat mengingat kembali tanpa bantuan guru.

Metode Al Barqy ada teknik tambahan yaitu teknik transfer (teknik memperkenalkan huruf – huruf sulit yang disebut huruf kucing dan huruf macan yaitu huruf yang memiliki perbedaan makhraj tapi memiliki sifat huruf yang sama. Muhadjir mengungkapkan pengajaran membaca dan menulis huruf hijaiyah dengan metode Al-Barqy ada beberapa prinsip yang harus di perhatikan, antara lain harus diajarkan secara bertingkat, dibaca secara langsung tanpa dieja, dan dituntut keaktifan siswa bersifat praktis (diajarkan langsung dalam bentuk praktek) serta sederhana diawali dengan huruf – huruf yang mudah diucapkan. (Mujafar, 1999: IV).

Pada pelaksanaanya, siswa yang terjaring belum bisa dan belum mengenal huruf hijaiyah ini di treatment dengan menggunakan acuan buku metode al barqy. Teksnisnya di setiap pertemuan siswa diberi lembar materi dan kata lembaga dan huruf bersambung untuk dihafal. Kemudian mereka berlatih dengan teman sebaya, lalu di setorkan kepada guru pendamping.

Selain itu agar treatment ini berjalan efektif para siswa ini juga dikolektifkan melalui grup Whatsapp BIBAQ yang bertujuan untuk mempermudah komunikasi, memperdalam materi yang disampaikan saat jam tambahan di sekolah berlangsung. Pertemuan dengan siswa dijadwalkan selama dua pekan berlangsung. Untuk lebih memperdalam mempelajari dan

menghafal huruf hijaiyah melalui grup WhatsApp BIBAQ guru pendamping juga membagikan link youtube tentang pembelajaran metode al barqy yang sudah di rekam oleh guru pendamping.

Gambar 1. Setoran siswa kepada guru pendamping

Hasil dari treatment di atas selama kurang lebih 1 bulan, dari 5% siswa yang terjaring tidak bisa membaca al qur’an karena terhambat lupa beberapa huruf hijaiyah, diantaranya telah lulus dan sudah meningkat ketrampilan dalam membaca al qur’an dari tidak bisa menjadi cukup lancar dalam melafalkan ayat al qur’an walaupun masih dalam kategori kalimat yang pendek.

Melihat perubahan perkembangan siswa tersebut, SMP Negeri 1 Jeruklegi melakukan follow up dengan mengadakan kegiatan pembiasaan keagamaan di sekolah yaitu tadarus rutin yaitu setiap hari Jum’at dan Sabtu. Kegiatan pembiasaan ini di programkan dengan tujuan untuk memotivasi seluruh siswa agar lebih istiqomah dalam membaca al qur’an dan membangkitkan semangat siswa untuk bisa meningkatkan kemampuan membaca al qur’an lebih fasih. Sebagai monitoring pemantuan perkembangan siswa sekolah juga menyediakan jurnal tadarus setiap harinya agar guru pendamping di awal sebelum pembelajaran dapat mencatat perkembangan setiap siswa. Dari upaya pembinaan, kemudian pembiasaan yang dilakukan rutin hasilnya siswa sudah menjadi terbiasa membaca al qur’an dan harapan kedepan menjadi kebiasaan kegiatan rutin siswa di rumah dalam kehidupan sehari – hari.

LAYANAN PPDB

LINK PENDAFTAN http://ppdb.smpn1jeruklegi.sch.id/index.html

PELAYANAN PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU

SMP NEGERI 1 JERUKLEGI

TAHUN PELAJARAN 2022/ 2023

A. TAHAPAN PENYELENGGARAAN PPDB

  1. Pengumuman pendaftaran penerimaan calon peserta didik baru pada sekolah yang bersangkutan yang dilakukan secara terbuka
  2. Pendaftaran
  3. Seleksi sesuai dengan jalur pendaftaran
  4. Pengumuman penetepan peserta didik baru
  5. Daftar Ulang

B. SYARAT PENDAFTARAN

  1. Berusia paling tinggi 15 (lima belas) tahun pada tanggal 20 Juni 2022. Dibuktikan dengan akta kelahiran atau surat keterangan lahir yang dikeluarkan oleh pihak yang berwenang.
  2. Telah menyelesaikan kelas 6 (enam) SD atau bentuk lain yang sederajat. Dibuktikan dengan ijazah/ STTB/ surat keterangan lain yang sederajat.
  3. Calon peserta didik yang berasal dari sekolah di luar negeri wajib mendapatkan surat dari dirjen yang menangani pendidikan dasar dan menengah.
  4. Pengecualian syarat yang dapat melebihi persyaratan usia dalam PPDB adalah anak yang berasal dari keluarga ekonomi tidak mampu dan pada tahun sebelumnya belum dan/ tidak dapat mendaftar dikarenakan kondisi sosial ekonomi orang tuanya tersebut.

C. DAYA TAMPUNG

KelasJumlah Rombongan BelajarJumlah Peserta Didik
VII8256

Dengan perkiraan rincian sebagai berikut

 JALUR PPDB PERSENTASEDAYA TAMPUNG
AZonasi50 %128
BAfirmasi15 %38
CPerpindahan Orang Tua5 %13
DPrestasi30 %77
Jumlah100 %256

C. TEMPAT DAN WAKTU

Penerimaan Calon Peserta Didik Baru di SMP Negeri 1 Jeruklegi menggunakan moda daring sehingga pendaftaran dapat dilakukan secara daring oleh calon peserta didik dengan jadwal sebagai berikut:

JADWALWAKTU
Pendaftaran20, 21, 22 Juni 2022

D. MODA PPDB

Pelaksanaan PPDB di SMP Negeri 1 Jeruklegi Tahun Pelajaran 2021/ 2022 menggunakan moda dalam jaringan/ daring melalui http://ppdb.smpn1jeruklegi.sch.id sehingga dapat diakses menggunakan jaringan internet dengan mengunggah berbagai persyaratan yang diperlukan. Selain moda daring, calon peserta didik juga diwajibkan mengumpulkan berkas pendaftaran seperti yang telah di-upload (luar jaringan).

E. JADWAL PPDB

 JADWALTANGGAL 
APendaftaran20, 21, 22 Juni 2022
BAnalisis dan Pengesahan23, 24 Juni 2022
CPengumuman25 Juni 2022
DDaftar Ulang27, 28 Juni 2022
EHari Pertama Masuk Sekolah11, 12, 13 Juli 2022

F. BIAYA

  • Pendaftaran PPDB tidak dipungut biaya.

G. INPUT LAYANAN

  • Hasil dari kegiatan dan pelayanan PPDB adalah siswa baru SMP Negeri 1 Jeruklegi Tahun Pelajaran 2022/ 2023.

H. SARANA

  1. Laptop/ PC
  2. Jaringan Internet
  3. Meja Kerja
  4. Ruang Pendaftaran dan daftar ulang
  5. Ruang panitia
  6. Ruang Penerimaan Tamu

I. PENGADUAN DAN INFORMASI

  • Segala jenis pengaduan PPDB dapat dilakukan melalui WA di nomor 085878946897
  • Informasi juga dapat diakses media sosial instagram dan twitter: @spenjermedia20  , youtube dan facebook: SMP Negeri 1 Jeruklegi
  • Informasi juga dapat diakses di laman sekolah http://smpn1jeruklegi.sch.id

J. PENGUKURAN KEPUASAN PELAYANAN

  • Melalui informasi yang ada di bagian pengaduan
  • Kelancaran dan tidak ada permasalahan juga dapat dijadikan ukuran kesuksesan.

Jeruklegi,  Juni 2022  

Kepala SMP Negeri 1 Jeruklegi

MUSTAGFIRIN, S.Pd.,M.Pd.

NIP. 19670709 199003 1 003

PAS TETAP MELAKSANAKAN PROTOKOL KESEHATAN

Oleh: Ratino

Sebagai salah satu alat evaluasi proses pembelajaran selama satu semester dalam pendidikan adalah dengan mengadakan penilaian akhir semester. Penilaian akhir semester 1 (PAS) di SMP Negeri 1 Jeruklegi dilaksanakan mulai 30 November 2021 hingga 13 Desember 2021. Pelaksanaan PAS untuk tahun ini memang dilaksanakan lebih lama sebab mengingat masih masa pandemi covid-19. Tiap hari selama PAS, hanya mengujikan satu mata pelajaran saja.

Dalam pelaksanaan PAS kali ini, setiap ruangan hanya terisi setengahnya saja. Tempat duduk untuk tiap harinya pun tetap tidak berubah. Dalam sehari ada sesi tes yang dilaksanakan. Sesi 1 untuk nomor presensi 1 s.d. 16 dan sesi 2 untuk nomor presensi 17 s.d. 32. Pengawas dilakukan bergantian tiap harinya, namun untuk satu hari satu ruangan pengawasnya tetap. Kewajiban pengawas adalah datang lebih awal dibandingkan dengan siswanya sehingga dapat memantau protokol kesehatan di tiap kelasnya.

Berhubungan dengan masalah protokol kesehatan, satgas covid-19 tingkat sekolah sudah melaksanakan perencanaan dalam pelaksanaannya. Tim satgas covid-19 di tempatkan di gerbang depan sekolah untuk pengawasan pengantaran dan gerbang belakang juga ditempatkan tim khusus. Selain itu, ada juga tim yang berkeliling mengecek dan mengawasi pelaksanaan protokol kesehatan. Selama pelaksanaan pun siswa nyaman dan lancar dalam melaksanakan PAS.

Orang tua mengantar hanya sampai gerbang depan kemudian siswa mengecek suhu sendiri dan kemudian cuci tangan. Dari rumah siswa sudah memakai masker. Kemudian siswa menuju ruang PAS masing-masing duduk dan tidak boleh berkerumun. Pulang juga diatur melalui gerbang belakang untuk penjemputan. Tim satgas covid-19 juga membuat jadwal kedatangan dan kepulangan siswa beserta antar-jemputnya agar tidak terjadi kerumunan. Untuk seragam siswa tiap harinya berganti sesuai dengan jadwal yang disusun. Dengan demikian, protokol kesehatan selalu dilaksanakan dan sudah membudaya di lingkungan sekolah.